gan

Rabu, 02 September 2009

SEJARAH KRISTEN MASUK KE INDONESIA........

Diposkan oleh gan

PENDAHULUAN.

Kristen Katolik dibawa masuk ke Indonesia oleh bangsa Portugis, khususnya di pulau Flores dan Timor.

Kristen Protestan pertama kali diperkenalkan oleh bangsa Belanda pada abad ke-16 M dengan pengaruh ajaran Calvinis dan Lutheran. Wilayah penganut animisme di wilayah Indonesia bagian Timur, dan bagian lain, merupakan tujuan utama orang-orang Belanda, termasuk Maluku, Nusa Tenggara, Papua dan Kalimantan. Kemudian, Kristen menyebar melalui pelabuhan pantai Borneo, kaum misionarispun tiba di Toraja, Sulawesi. Wilayah Sumatera juga menjadi target para misionaris ketika itu, khususnya adalah orang-orang Batak, dimana banyak saat ini yang menjadi pemeluk Protestan.

[sunting] Umat Katolik Perintis di Indonesia: 645 - 1500
Agama Katolik untuk pertama kalinya masuk ke Indonesia pada bagian pertama abad ketujuh di Sumatera Barat. Fakta ini ditegaskan kembali oleh (Alm) Prof. Dr. Sucipto Wirjosuprapto. Untuk mengerti fakta ini perlulah penelitian dan rentetan berita dan kesaksian yang tersebar dalam jangka waktu dan tempat yang lebih luas. Berita tersebut dapat dibaca dalam sejarah kuno karangan seorang ahli sejarah Shaykh Abu Salih al-Armini yang menulis buku "Daftar berita-berita tentang Gereja-gereja dan pertapaan dari provinsi Mesir dan tanah-tanah di luarnya". yang memuat berita tentang 707 gereja dan 181 pertapaan Serani yang tersebar di Mesir, Nubia, Abbessinia, Afrika Barat, Spanyol, Arabia, India dan Indonesia.

Dengan terus dilakukan penyelidikan berita dari Abu Salih al-Armini kita dapat mengambil kesimpulan kota Barus yang dahulu disebut Pancur dan saat ini terletak di dalam Keuskupan Sibolga di Sumatera Barat adalah tempat kediaman umat Katolik tertua di Indonesia. Di Barus juga telah berdiri sebuah Gereja dengan nama Gereja Bunda Perawan Murni Maria (Gereja Katolik Indonesia seri 1, diterbitkan oleh KWI)


[sunting] Awal Mula: abad ke-14 sampai abad ke-18
Dan selanjutnya abad ke-14 dan ke-15 entah sebagai kelanjutan umat di Barus atau bukan ternyata ada kesaksian bahwa abad ke-14 dan ke-15 telah ada umat Katolik di Sumatera Selatan.

Kristen Katolik tiba di Indonesia saat kedatangan bangsa Portugis yang berdagang rempah-rempah.

Banyak orang Portugis yang memiliki tujuan untuk menyebarkan agama Katolik Roma di Indonesia, dimulai dari kepulauan Maluku pada tahun 1534. Antara tahun 1546 dan 1547, pelopor misionaris Kristen, Fransiskus Xaverius, mengunjungi pulau itu dan membaptiskan beberapa ribu penduduk setempat.

Selama masa VOC, banyak praktisi paham Katolik Roma yang jatuh, dalam hal kaitan kebijakan VOC yang mengutuk agama itu. Yang paling tampak adalah di Flores dan Timor Timur, dimana VOC berpusat. Lebih dari itu, para imam Katolik Roma telah dikirim ke penjara atau dihukum dan digantikan oleh para imam Protestan dari Belanda.Seorang imam Katolik Roma telah dieksekusi karena merayakan misa kudus di suatu penjara semasa Jan Pieterszoon Coen menjabat sebagai gubernur Hindia Belanda.

Pada tahun 2006, 3% dari penduduk Indonesia adalah Katolik, lebih kecil dibandingkan para penganut Protestan. Mereka kebanyakan tinggal di Papua dan Flores.


[sunting] Kristen Protestan
Kristen Protestan berkembang di Indonesia selama masa kolonial Belanda (VOC), pada sekitar abad ke-16. Kebijakan VOC yang mengutuk paham Katolik dengan sukses berhasil meningkatkan jumlah penganut paham Protestan di Indonesia. Agama ini berkembang dengan sangat pesat di abad ke-20, yang ditandai oleh kedatangan para misionaris dari Eopa ke beberapa wilayah di Indonesia, seperti di wilayah barat Papua dan lebih sedikit di kepulauan Sunda. Pada 1965, ketika terjadi perebutan kekuasaan, orang-orang tidak beragama dianggap sebagai orang-orang yang tidak ber-Tuhan, dan karenanya tidak mendapatkan hak-haknya yang penuh sebagai warganegara. Sebagai hasilnya, gereja Protestan mengalami suatu pertumbuhan anggota, sebagian besar dari mereka merasa gelisah atas cita-cita politik partai Islam.

Protestan membentuk suatu perkumpulan minoritas penting di beberapa wilayah. Sebagai contoh, di pulau Sulawesi, 17% penduduknya adalah Protestan, terutama di Tana Toraja dan Sulawesi Tengah. Sekitar 65% penduduk di Tana Toraja adalah Protestan. dibeberapa wilayah, keseluruhan desa atau kampung memiliki sebutan berbeda terhadap aliran Protestan ini, seperti Adventist atau Bala Keselamatan, tergantung pada keberhasilan aktivitas para misionaris.

Di Indonesia, terdapat dua provinsi yang mayoritas penduduknya adalah Protestan, yaitu Papua dan Sulawesi Utara, dengan 60% dan 64% dari jumlah penduduk.Di Papua, ajaran Protestan telah dipraktikkan secara baik oleh penduduk asli. Di Sulawesi Utara, kaum Minahasa yang berpusat di sekeliling Manado, berpindah agama ke Protestan pada sekitar abad ke-19. Saat ini, kebanyakan dari penduduk asli Sulawesi Utara menjalankan beberapa aliran Protestan. Selain itu, para transmigran dari pulau Jawa dan Madura yang beragama Islam juga mulai berdatangan. Pada tahun 2006, lima persen dari jumlah penduduk Indonesia adalah penganut Kristen Protestan.

1. Awal agama Kristen:

Awal adanya agama Kristen diperkirakan dimulai pada pertengahan abad ke 7. Sumber-sumber tua berbahasa Arab memberitakan tentang adanya umat Kristen di Sumatra Utara. Menurut sumber-sumber lainnya dalam bahasa Arab diberitakan bahwa ada banyak gereja dalam kurun waktu ini, dan salah satu gereja dipersembahkan untuk Perawan Maria. Kenyataan ini bisa dipastikan, karena abad ke 7 adalah jaman perkembangan misi penyebaran agama di Timur Jauh.

Dalam tahun-tahun berikutnya datang semakin banyak penyebar agama dari Arab dan Persia lewat jalan Asia Tengah, sebagian dari mereka mengikuti jalan dagang lain ke Timur Jauh, yang melalui Teluk Persia, laut India dan sampai ke pantai-pantai di Asia Tenggara. Pembawa agama Kristen adalah para pedagang ulet dari Persia, Syria, Arab dan Turki.

Antara abad ke 13 dan 14 datang beberapa anggota serikat fransiskan dalam perjalanan misi ke Cina, karena Cina sudah selalu menjadi tujuan misi katolik. Dalam perjalanan ke sana mereka singgah di Indonesia terutama di Pulau Sumatra. Hilangnya gereja-gereja kristen awal ini diperkirakan karena datangnya dan tersebarnya agama Islam di India dan Indonesia.

2. Misi masa Portugis:

Dengan munculnya orang Portugis di perairan asia pada abad ke 16 maka misi agama katolik selama masa kekuasaan kolonial portugis mulai disebarkan dan diperluas secara sistimatis di Indonesia. Karena dipengaruhi oleh ide perang salib mereka berusaha mengkristianisasi suku-suku bangsa yang mereka kuasai dan melawan kekuasaan islam yang membatasi dan menghalangi agama kristen dari eropa. ( Tiga G-Motif: Gold, Glory, Gospel = Motif ekonomi, politik dan agama).

Pembawa misi katolik adalah misionaris Franziskan, Jesuit dan Dominikan. Setelah menaklukkan Malakka pada tahun 1511 orang Portugis berangkat ke Indonsia Timur dan menguasai pulau-pulau kecil di Maluku seperti Amboina dan Ternate. Ternate menjadi pangkalan pertama kegiatan misi. Dalam tahun-tahun sesudahnya berlangsung upacara permandian secara masal sampai 7000 orang. Pada tahun1546 datang Franz Xaver ke Maluku dan mengatur kegiatan misi secara lebih baik dan lebih intensif, sehingga gereja muda semakin berkembang pesat sampai tahun 1560 dan jumlah orang yang dipermandikan mencapai 80.000.

Dari Maluku agama Kristen tersebar sampai ke Pulau Sulawesi, Solor, Flores dan Timor. Para pelaut Portugis membangun stasi-stasi misi di tempat mereka mendarat dan tinggal. Die pulau-pulau ini ada 25.000 orang yang dipermandikan. Perlawanan terhadap penguasa kolonial dilakukan oleh kaum Muslim, dan dalam persengketaan ini banyak orang kristen dan misionaris yang tewas sebagai martir.

Tugas misi dari kaum katolik Portugis yang berat ini semakin dipersulit lagi dengan kedatangan orang-orang Belanda yang beragama kalvinis ke Maluku. Orang-orang Portugis akhirnya didesak oleh orang-orang Belanda pada tahun 1613 ke luar dari Maluku dan dengan demikian berakhirlah misi katolik di Maluku.

3. Agama Kristen di bawah naungan bendera Belanda dalam abad ke 18 dan 19

Orang-orang Belanda muncul pada akhir abad ke 16 ke seluruh wilayah Indonesia. Pada tahun 1602 bergabunglah kelompok-kelompok dagang di Belanda menjadi sebuah Persekutuan Perdagangan dengan nama VOC (Vereinigte und Ost-Indische Companignien). Berdasarkan perjanjian dengan Negara Belanda mereka boleh membentuk pasukan sendiri, mengumumkan perang, membuat perjanjian dan mencetak mata uang sendiri. Berdasarkan perjanjian ini juga VOC harus melakukan segala sesuatu untuk menyebarkan agama Protestan. Yang patut diingat dalam hal ini bahwa perpindahan umat dari agama Katolik ke agama Protestan berlangsung tanpa kekacauan.

Di bawah pemerintahan VOC kegiatan agama katolik dilarang. Keadaan ini berubah setelah masa kekuasaan VOC berakhir pada akhir abad ke 18. Pada tanggal 1 Januari 1800 Negara Belanda mengambil alih VOC yang telah bangkrut. Dengan demikian Indonesia menjadi koloni Negara Belanda. Tetapi pada waktu ini Negara Belanda juga berada di bawah kekuasaan Perancis yang menguasai Belanda 1795 dalam rangkaian Revolusi Perancis.

Penguasa Perancis memberikan kemungkinan bagi kebebasan beragama.Orang-orang katolik mengalami emansipasi hak secara penuh pada tahun 1798 di bawah pemerintahan Raja Lodewijk. Hermann Wilhelm Daendels, Gubernur Jenderal di Indonesia (1808-1811) mengumumkan kebebasan beragama pada tahun 1808. Dalam tahun ini juga datang dua imam projo Belanda J. Nelissen dan L. Prinsen ke Batavia (sekarang: Jakarta). Sesudah itu dibentuk Perfektur Indonesia pertama di Batavia. Dengan itu Gereja Katolik mempunyai wadah organisasi dan berkembang terus.

Segera sesudah itu pemerintah Belanda menghadapi persoalan persaingan antara agama Katolik dan Misi Protestan. Untuk mengatasi persoalan ini pemerintah Belanda mengeluarkan perarturan-peraturan baru yang melarang "misi ganda" (dubbele zending) dan memperbolehkan pembukaan wilayah-wilayah misi baru hanya melalu isinan pemerintah.

Dalam tahun-tahun berikutnya datang para misionaris dan mengambil alih stasi-stasi misi yang ditinggalkan oleh orang-orang Portugis (Flores dan Timor) dan mendirikan stasi-stasi misi baru di Flores, Kalimantan, Sumatra, Sulawesi, Seram dan Irian. Mereka memulai karya misi dalam bidang persekolahan dan rumah sakit. Banyak Perfektur dibentuk dan kemudian diangkat menjadi beberapa keuskupan.

4. Gereja-gereja Indonesia pada abad ke 20:

Pada tahun 1900 terhitung lebih dari 50.000 orang yang dipermandikan di seluruh wilayah kepulauan Indonesia. Walaupun situasi politik yang sering berubah seperti perang dunia pertama dan kedua, pengusiran orang-orang Belanda dan para misionaris barat oleh orang-orang Jepang dalam perang dunia kedua, perjuangan kemerdekaan Indonesia sampai Proklamasi 17. Agustus 1945, gereja-gereja Indonesia bertumbuh terus.

Pada tahun 1960 jumlah penganut agama Katolik 1,3 juta orang (1,3% dari jumlah penduduk seluruh Indonesia). Umat Katolik didampingi dan dilayani oleh 964 imam, 539 bruder dan 2472 suster. Dalam tahun 90-an ada 35 keuskupan katolik di seluruh Indonesia dan jumlah pemeluk agama Katolik dalam kurun waktu ini 7 juta orang, dan itu berarti 3,5% dari jumlah seluruh penduduk Indonesia. Jumlah penganut agama Kristen Protestan 12 juta orang, kira-kira 6% dari jumlah seluruh penduduk Indonesia.

Karena aktivitasnya di bidang persekolahan dan rumah sakit maka Gereja Katolik menjadi mitra kerja penting bagi negara dalam bidang sosial politik.

(Diambil dari: „Awal Mula Gereja Katolik Indonesia“ von Dr. P.M. Muskens, Ende 1974; „Der Weg nach Asien - Die Ostsyrische Missionskirche“ von W. Hage, München 1978; „Der Protestantismus in Indonesien“ von Th. Müller-Krüger, Stuttgart 1968; „Die katholische Missionschule in Nusa Tenggara-Südostindonesien“ von K. Piskaty, Steyl 1964; „Neue Dienste und Gemeindestrukturen in der kath. Kirche Indonesiens“ von G. Kirchberger, St. Augustin bei Bonn 1986; „Die Beziehung zwischen Christentum und Islam in der Geschichte Indonesiens und die Möglichkeit des Dialogs“ – Diplomarbeit von Aleksius Armanjaya, Mödling 1997).

5. Sebuah pandangan ke depan pada awal abad ke 21:

Hal-hal penting bagi gereja-gereja Indonesia untuk masa depan adalah dialog antar agama, bidang pendidikan sekolah dan universitas, lapangan kerja untuk kaum muda, peranan kaum awam, inkulturasi, hak-hak asasi manusia dan masalah lingkungan hidup.

Gereja-gereja Indonesia dihadapi dengan berbagai peristiwa dalam beberapa tahun terakhir: perubahan situasi politik sesudah era Presiden Soeharto sejak tahun 1997, serangan kaum teroris, bencana alam, pengangguran terutama pengangguran gererasi muda. Gereja-gereja Indonesia hidup menurut nilai-nilai Injil secara jelas dan konsekuen, kalau gereja-gereja ini betul membantu orang-orang miskin dan tertindas, turut aktif dalam pembangunan sistem ekonomi yang adil dan sosial, yang memperhatikan kelestarian lingkungan hidup dan martabat manusia, kalau gereja-gereja turut mencari penyelesaian damai dalam masalah-masalah antar agama dan dalam kehidupan bermasyarakat. Hanya dengan cara inilah gereja-gereja Indonesia bisa menjaga identitasnya dan menunjukkan profilnya sebagai pengikut dan penerus karya Jesus Kristus.

BY GAN


7 komentar:

Anonim mengatakan...

Copy Paste yah.....

gan mengatakan...

hehehehhe..............iyalah?

klo untuk mengenalkan dan menyebarkan KEKRISTENAN knpa gk...............

nancy mengatakan...

makasih untuk posnya tentang agam,a nhew..
saya dapat kerja tugas dengan baek
hehehehe

Anonim mengatakan...

aku agam islam ,tapi aku diberi tugas untuk mencari sejarah agama kristen sedangkan aku ga tau apa2 ttg agama kristen ,,,
terimakasih ya postnya !!!

Anonim mengatakan...

okkkkkkkk

Anonim mengatakan...

Kalau gak salah Gereja pertama di Sumatra dibangun di daerah Sumatera Selatan tepatnya di Tanjung Sakti........ Coba dicek di Google aja Bro.......

Anonim mengatakan...

Agama penjajah...

Poskan Komentar